Inilah Pernyataan Pertama Setnov Setelah Jadi Tersangka Korupsi e-KTP

289

JAKARTA – Ketua DPR Setya Novanto untuk pertama kalinya berkomentar atas statusnya sebagai tersangka korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP). Selasa (18/7) siang, ketua umum Golkar itu menggelar jumpa pers di DPR. 

Seluruh wakil ketua DPR ikut mendampingi Novanto dalam jumpa pers itu. Yakni Fahri Hamzah, Fadli Zon, Agus Hermanto dan Taufik Kurniawan.  Setnov -panggilan akrab Novanto- mengatakan, dirinya telah menggelar rapat pimpinan (rapim) DPR. Rapat itu juga dihadiri unsur Sekretariat JenderalDPR.
Menurut Setnov, dirinya baru sebatas mendengar informasi di media tentang statusnya sebagai tersangka korupsi e-KTP. 

Politikus kelahiran Bandung, 12 November 1955 itu pun akan mematuhi proses hukum.
“Saya menghargai proses hukum yang ada. Sebagai warga negara yang baik, saya akan mengikuti dan taat pada proses hukum,” tuturnya.
Namun, sampai hari ini Setnov belum menerima surat tentang penetapannya sebagai tersangka. 

Karena itu Setnov memilih proaktif untuk memperoleh surat perintah penyidikan (sprindik) KPK yang telah memuat namanya sebagai tersangka korupsi.  “Pagi tadi sudah berkirim surat ke pimpinan KPK agar segera mengirim keputusan saya sebagai tersangka,” sambungnya.

Selain itu, Novanto juga sudah mengelar pertemuan keluarga untuk memberi pemahaman ke anak-anaknya, “Saya kasih pengertian ke anak-anak saya,” ucapnya.
Seperti diketahui, KPK kemarin (17/7) mengumumkan status Setnov sebagai tersangka korupsi. 

Mantan bendahara umum Partai Golkar itu disangka bersama-sama pengusaha Andi Narogong melakukan patgulipat dalam perencanaan dan pengadaan e-KTP di Kementerian Dalam Negeri.(**)


Sumber : JPNN.com

After the heating, observe the tubes and write down the readings, using the + pro-essay-writer.com and symbols.